Halo Solo

sudah sekitar tiga minggu saya berada di kota ini, untuk sebuah urusan. katakanlah sebuah proyek pekerjaan besar untuk masa depan. dulu, saat saya berkunjung ke kota ini pada awal-awal masa kuliah. dalam hati saya saya mempunyai harapan suatu saat akan tinggal di kota ini. dan benar sekali setelah kontrak pekerjaan di jepara habis pada desember 2012 lalu saya mendapat kesempatan untuk ke tinggal di solo.

hal yang paling saya sukai dengan kota ini adalah harga makanan relatif lebih murah daripada di jepara, atau semarang. tempat tinggal saya dulu. nasi padang komplit dengan lauk dan esteh dihargai 9000 rupiah saja. kalo di jepara atau semarang mungkin bisa sampai 12.000-15.000 untuk kenyang makan enak. yang jual pun banyak mbak-mbak yang masih muda, beda kalo di kota lain yang jual makanan ibu-ibu tua. halah.

awal-awal saya hidup disini, saya banyak dibantu oleh @mashendri sesepuh blogger solo ini selalu sigap jika saya ada pertanyaan yang mengganjal mengenai kota solo. seperti saat saya tanya beli perlengkapan sholat sarung, sajadah dimana? dijawab ambil di mushola aja.

oya, kostan saya ada di daerah gonilan. barangkali pas di solo mau maen-maen kesini boleh kok, kontak aja via fb atau mention saya. syaratnya cuma bawa nasi padang aja, lauknya rendang jangan lupa estehnya. memang saya fans berat dengan rendang, masakan yang katanya paling enak di dunia versi cnn itu. nanti saya ajak jalan-jalan ke seluruh penjuru kota deh sebagai ucapan terima kasihnya (–,)

yaudah, segitu dulu aja. nanti kalo ada pengalaman oke pasti saya posting kok di blog.
salam super.

Share this

Komentar

  1. ilhammenulis says:

    saya juga sebenernya pengen tinggal di solo bang, sepertinya nyaman 🙂

    1. airyz says:

      wah iya to, sama 😀

  2. wibisono says:

    aku di daerah sekarpace mas.deket kampus UNS solo.. ayo mas main ke sini.

    1. airyz says:

      siap kang, nek ono waktu selo tak dolan mrono ya (–,)

  3. wah gonilan deket kosku, curiga nih nasi padangnya pasti Selero Denai terus kasirnya si anak ibunya yang emang “bening”
    hayo ngakuuuu
    aku juga ngekos karena kuliah disini mas, tapi hatiku udah terlanjur cinta sama kota Solo, makananya enak, murah, variatif! ahh pokonya i love Solo!!

    1. airyz says:

      wih, kosmu dimana? 😀

  4. mashendri says:

    ceritane sing takon dalan koq ra diposting sisan..? hihihi…

    1. airyz says:

      kuwi mengko wae nek ono alur lan momen sing pas (–,)

  5. mashendri nggaplekki, hahhaah

    1. mashendri says:

      Heh…!!!!

  6. Cah@ngon says:

    Solo gitu loh . . .
    Bangga jadi wong Solo ^_^

  7. Eka says:

    Jajanan Solo emang ngangeni (inget masa kecil sering ke sana). Salam kenal dari Jakarta.

Tinggalkan Balasan ke ilhammenulis Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *