anak kecil penjual koran

Potongan lirik sore tugu pancoran dibawah kiranya dapat sedikit menggambarkan suatu keadaan seorang anak yang saya lihat. sore ini, di trafik light sekitar kalibanteng semarang.

Surat kabar sore dijual malam
Selepas isya melangkah pulang

Anak sekecil itu berkelahi dengan waktu

Demi satu impian yang kerap ganggu tidurmu

Anak sekecil itu tak sempat nikmati waktu
Dipaksa pecahkan karang, lemas jarimu terkepal

anak kecil penjual koran, bekerja untuk siapa?

Dengan penuh semangat si anak tadi membawa setumpuk kertas koran yang sampai sore itu belum laku terjual.

emoticon Pictures, Images and Photos
tidak lama memang saya melihat lagak si anak itu. tapi sudah cukuplah membuat saya ditampar perasaan kalut. sungguh selama ini, masa kecil yang saya alami berbeda jauh dengan dia.

anak kecil penjual koran

Kebahagiaan bermain dengan teman sebaya, bercengkrama menghabiskan waktu sesuka hati. tapi dia?

desakan ekonomi seringkali membuat anak-anak sebagai korban, dituntut untuk bekerja, sebagai mesin uang. untuk sekedar membantu meringankan beban orang tua. dan mencukupi kebutuhan sehari-hari. pantaskah?

lalu, Bagaimana menurut anda?

Share this

Komentar

  1. Naufal.Com says:

    wah, entrynya mengais hati gw nih, jadi terharu :'(..
    ngikut saya ya, seperti kisah dua tukang sol 😀
    btw, check my blog soon..

    1. wahyu am says:

      kisah dua tukang sol juga keren tuh bos 😆

  2. diazhandsome says:

    hmm… kadang kadang males juga sih ketemu orang gituan. soalnya imej anak kecil kayak gitu pasti kalo nggak ngerusak, ya malak. gitu bos.

    aslinya sih miris ngeliatnya 🙁

    1. neng oCHa says:

      don’t judge the book by it’s cover… ^^

      nggak semuanya seperti itu, mas diaz…. 😀

    2. wahyu am says:

      g semuanya kayag gitu kan mas, cuma emang imej yang tercipta kek gitu 🙂

  3. alamendah says:

    Maaf ngikut ngomen
    @ diazhandsome: mereka jadi seperti itu karena merasa tersisihkan dari perhatian kita.

  4. embun777 says:

    Heeems… gw haru banget , hbs gw pernah ngalamin gitu C… yg ngamenlah , jd kernet.. dll , wkt itu c gw nikmatin ajah.. enjoy… pd hal doku dr ortu sebenernya ckp.. walaupun mepet alias pas..! tp gw emang seneng aja ngerasain gmn hdup yg kek mereka ini..

    Jamannya dah laen yah..skr koran dah kalah ama inet atw akses berita di hape.. dll
    ngeliat foto diatas.. jadi memelas ajah ngeliatnya…
    UUps… semoga ajah ntar ad pemimpin yg lebih perhatiin nasib mereka…
    Good Posting.
    Regards.

    1. neng oCHa says:

      mungkin anda senang karena punya pengalaman seperti itu yah? tapi mereka kan belum tentu begitu…mereka punya kewajiban berat yg harus dipenuhi…kadang kala, usai kewajiban itu terpenuhi pun, mereka tak kunjung mendapatkan hak2nya…

      dan usaha kita jua lah yang bisa membantu mereka mendapatkan hak-hak mereka…yang paling penting diantaranya adalah bersekolah, bukan?

      jika mereka memang punya hak untuk memperoleh pendidikan namun kewajiban mereka membuatnya nggak bisa mendapatkan haknya, kenapa tidak kita bantu?

      salah satu caranya adalah dengan mengumpulkan dana sekitar Rp 25.000,- per bulan untuk membantu adik2 ini bersekolah…^^

      info lebih lengkap? silahkan bertemu saya di http://force.loenpia.net atau di blog pribadi saya ^^

      @dek airyz, maaf numpang nyepam di blog kamu yah?? ^^;
      *nyogok pake penyet ayam depan kampus deh*

  5. salam revolusi says:

    hik hik…. 🙁 ***berkaca-kaca mode on***)

    itu anak-anak bangsa yang berpotensi untuk menjadi orang besar saat datang masanya.

    1. wahyu am says:

      setuju 🙂

  6. hasruL says:

    memang, kebahagiaan kita adalah bisa bersama-sama dengan teman. 🙂

    1. wahyu am says:

      pasti. keluarga jangan dilupakan tapi 😉

  7. Ian says:

    teman kadang suka kadang duka…
    teman sulit dicari sulit juga dienyahkan 😆

    jangan lupa kerja’in awardnya 🙂

    1. wahyu am says:

      siap bos :p

      sabar yap

  8. lumansupra says:

    tapi sy masih salut dengan perjuangan yang seperti itu, daripada mengamen GJ plus ngancem orang yg ga ngasih duit…

    semoga dengan pengalaman seperti itu, mereka dapat menghadapi kehidupan ini dengan semangat!!!

    ^^

    1. wahyu am says:

      kalo ngancem yang g ngasih duit itu namanya pemaksaan kehendak 😀

  9. Yep says:

    Aku sangat terharu klu baca renungan yang begini nih 🙁
    Renungan yang sangat menyentuh sekali….. Thanks untuk postingnya

    1. wahyu am says:

      sip tante 😀

      sering2 berkunjung.

  10. jiyofine says:

    kayak laguna bang iwan….”sore itu di tugu pancoran”!

    mari berkawand teman!

  11. pisangkipas says:

    Mereka juga perlu makan, dan uang untuk keperluan lain-lain. Nasib semua orang gak sama lah.. Itulah sebabnya semua agama menjadikan sedekah (khususnya bagi yang berlebihan harta) sebagai salah satu pilar utama dalam iman mereka, tanpa sedekah (dengan beragam istilahnya) maka tiada artinya iman kita di mata Tuhan. Nice artikel. 🙂

  12. Reynaldo says:

    Ok gan , link added. makasih

  13. Asop says:

    *langsung mencari kembali lagu IWan Fals*

  14. classically says:

    salut sm mereka..
    saya yakin mereka bahkan bisa lebih dewasa dr saya sndr..
    maju terus u/ program sekolah gratis..! =)

  15. andway017 says:

    g hanya dipinggir jalan Bro. Liat aja di mal-mal. Aq miris banget lkiat mereka sementara kebanyakan orang bisa tersenyum riang bercanda dan mereka duduk diam mengharap belas kasihan. Apa salah mereka. Dimana hati nurani kita untuk sadar mereka juga saudara kita…..

  16. andway017 says:

    mhn di link an donk…pls

    1. wahyu am says:

      linknya apa?? 😀

  17. TEAM_BULLS says:

    Ehmmm……..!!!
    Punya ide ????
    Adakah solusi termudahnya ???

    1. wahyu am says:

      itulah 🙄

  18. yuwaku says:

    dengar lagunya aja sudah bergetar hati ini.terima kasih bos

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *