Pahitnya Ketipu Beli HP

Semarang, 2007.

Seorang paruh baya berkumis dan berjaket tebal mendatangi saya yang saat itu sedang melihat-lihat harga HP baru di sebuah toko yang ada di Citra Land Mall Semarang.

“Mas, mau HP baru gak? Batangan (tanpa charjer dan aksesoris)” sambil menyodorkan HP Sony Ericsson K850i yang pada sekitar tahun 2007 baru rilis. Saat itu saya kelas 2 SMA, menabung setahun untuk bisa dapat uang sejuta, buat beli HP.

“Berapa pak?” tanya saya penasaran

“2 juta”

Saya coba lihat HPnya, bagus, mulus, kamera dan fungsi-fungsi lain saya cek normal.

“Baru dapat saya mas” HP diambil, power dimatikan. Dia masukan kembali ke kantong jaketnya. Saya langung kepikiran, ini kalo gak nemu ya maling.

“Gak punya duit segitu pak”

“Situ punya berapa?”

“800 ribu mentok”

Seperti gak sesuai ekspektasinya, dia macam garuk-garuk kepala.

“Yasudah diluar saja”

Saya diajak keluar mall, anggapan saya, dia takut ketemu pemilik aslinya atau apa.

Sampai di luar.

Dia menyerahkan HPnya.

“Dinyalain nanti saja mas” pesannya

“Ok”

Uang saya hitung, genap. Lalu berpindah tangan.

kita salaman. orangnya buru-buru pergi ninggalin saya.

Senang dapat HP keluaran baru, harga murah.

Saya masuk lagi ke mall, cari tempat sepi buat nyalain HP nya.

sekali ditekan gak nyala.

dua kali tetep aja.

ketiga kali masih mati aja.

Wah gak beres ini. Saya coba buka casing ternyata juga gak bisa. sampai titik ini saya masih positif thingking. mungkin baterainya habis.

Sampai rumah saya langsung colok kabel carjer yang kebetulan kakak saya punya HP Sony Ericcson. Ternyata tetep mati.

Jengkel HP itu saya banting ke aspal, dan pecahlah semua nya. ternyata hanya replika..

Berat sama.

Model mirip.

gak keliatan kalo itu barang palsu.

“Jancook” Saya ketipu 800 rebu.

Setelah mengulang lagi kronologi kejadian di ingatan, modusnya terungkap. Dia bawa 2 HP, satu asli, satu palsu.

Cerobohnya saya tidak cek HP saat itu juga pas serah terima uang.

Penyesalan selalu datang di belakang, apalagi nyeseknya udah nabung demikian lama ilang gitu aja. Tapi ya itu jadi pelajaran yang berharga untuk saya. Biar ga percaya gitu aja sama orang asing yang nawarin sesuatu.

Yaudah.

Share this